Gue Didi Arifin.
BMX adalah salah satu kesenengan yang paling gue suka.
Gue suka dirt jump udah dari dulu, waktu gue kelas tiga SD, taon 1975, gue udah akrab sama emergency-nya RS.Fatmawati, untuk ngejait lubang di perut gue sedalem 12cm, gara-gara as pedal gue nancep. Pada waktu itu gue belom pake bmx, masih sepeda mini biasa yang gue permak jadi sepeda jumping. asik kan.....
Sampe hari ini pun gue masih nerima konsekuensi dari resiko olah raga BMX yang gue cintai ini.

Sebulan terakhir ini gue lagi seneng ngamatin perkembangan web-sitenya IBSO, gue baca artikelnya si Azrael"Why I ride". Gue merasa sedih baca cerita itu dan sangat menghormati makna yang terkandung di dalamnya. Kalo elo renungin secara dalam, banyak bener hal-hal tentang kehidupan yang sebenarnya elo bisa belajar dari artikel itu.
Gue juga baca artikel terakhir-nya si THE FRANKY, gue baca sampe ketawa kebahak-bahak....lucu banget ,,,sampe istri ama' anak gue ikut-ikutan ketawa ngeliat gue ketawa....terus mereka pada ngeliat ke monitor komputer.....kali-kali ada sesuatu yang lucu yang bisa bikin mereka ikut seneng.....tapi yang ada cuman tulisan si Franky......setelah gue cerita'in mengenai yang PRAMBORS itu, baru mereka ketawa beneran ......abis nora' banget sih......tapi gue yakin ama anak gue yang laki, dia itu sebenernya engga ngerti nora'nya dimana..... yang penting dia ikut ketawa sama-sama gue.

Artikel si Franky itu yang buat gue merasa perlu menulis artikel ini. Gue seperti tersadar dari sesuatu yang gue engga ngeh sebelumnya. Selama ini gue juga berbuat sesuatu untuk ngembangin BMX, khususnya yang pada maen di PI Trail, kaya The Local boys terus temen-temen dari Sonny MH Bandung Team, Geng Depok, Ps.Minggu, Radio Dalem, dll. Kita disana sama-sama bikin fasilitas tempat maen untuk dipake sama-sama dan oleh siapa aja yang mau maen disana. Tapi setelah membaca artikel si Franky itu, gue ngeh dan merasa, bahwa olah raga yang gue cintai ini lagi di kotak-kotakin, dipisah-pisahin, terus berusaha diprovokasi oleh oknum-oknum yang mau ambil kesempatan dari populernya perkembanganan BMX di Indonesia. Secara pribadi gue merasa persatuan kita lagi dirusak, dengan dibentuknya ABI, yang baru dibentuk 1 April kemarin, yang katanya beranggota 500 orang dan mewadahi seluruh klub-klub di Indonesia.....numpang tanya deh klub yang mana.....? Lalu akan mengirim rider ke woodward......woodward mana, kapan...Gila kali lo.

Gue akan klarifikasi mengenai statement mereka. Pertama, Gue engga pernah melihat ada klub BMX di Indonesia.... yang ada hanya geng tempat main BMX.....dan geng gue engga merasa perlu diwadahi oleh suatu badan yang engga jelas maksudnya.....
Kedua. Let me straight. Gue adalah orang yang mem-propose ke IMG sebagai event koordinator PHILIPS ELECTRONICS INDONESIA, supaya rider yang menang pada kejuaraan PHILIPS X-Rage tingkat Nasional di Surabaya nanti, akan mewakili Indonesia pada Final PHILIPS X-RAGE tingkat regional, yang akan diikuti oleh 7 negara di Jakarta, september mendatang, yang kemudian pemenangnya dikirim ke WOODWARD camp...... Jadi bukan WIM CYCLE yang akan mengirim ke woodward...... itu adalah bohong besar.....gimana mungkin WIM mau kirim ke woodward untuk rider Indonesia..... untuk bayar ridernya aja, mereka cuma mau bayar 25 ribu setiap kali latihan....gue aja bikin jumpingan di PI, bayar tukang tanah 40 ribu per orang......masa harga rider mereka kalah ama' harga kuli tanah.....

Waktu BMX rider Indonesia minta sponsor untuk ikut ASIAN X-GAMES ke mereka....mereka engga mau biayai.......malah gue yang biaya'in....gimana elo mau ngirim rider ke woodward.....bullshit elo semua....
Yang lebih parah lagi, untuk bikin pertandingan kemarin di Ancol, alat-alat musti pinjem ke gue....minta-minta tolong sama PHILIPS supaya bikin surat pinjem ke gue ......bikin sendiri dong......modal kenapa.....punya duit engga sih lo..? Jangan elo bilang WIM CYCLE mau majuin BMX di Indonesia kalo buat fasilitas aja engga mau dan engga mampu.....tergantung orang.......engga mau berkorban sedikit juga....terus berlaga menjadi orang yang sangat peduli olah raga BMX .........bangun hei, udah siang nich, ngimpi jadi pahlawan yaa?

Kemana lo waktu anak-anak BMX lagi susah dan olah raga ini belom terkenal.....apa sumbangsih yang nyata yang udah elo laku'in di dunia BMX.....mana...?, elokan bikin ABI sebagai alat untuk kepentingan usaha elo.....jangan dibilang kita-kita ini engga ngerti....soal BMX sampe yang sedetil-detilnya gue ama temen-temen lebih ngerti dari pada elo......kasian tuh si Danil dan temen-temen gue di ABI, disuruh-suruh ngangkut alat, kerja siang malem.....orang-orang itu bukannya elo suruh kerja kaya kuli......tapi harus elo hargai sebagai orang yang berdedikasi di olah raga itu.

Dari pada elo ngobral janji elo lewat corong ABI......mendingan elo belajar sopan santun kalo ngomong di telepon ama gue ....pake tata krama kenapa kalo mau pinjem barang.....jangan kaya elo yang punya tuh alat-alat......emang lo pikir elo siapa.....elo ngerasa punya pabrik sepeda, terus udah hebat gitu ?......... Gue juga punya pabrik kayu.....emang kenapa......Biasa aja Boss!!! INGAT !!!!! sepeda WIM CYCLE cuma seharga pedal sepeda gue.

Gue sama temen-temen, biar gini udah cipta'in prestasi Internationl rider Indonesia di kejuaraan luar negeri. Rider kesayangan gue si CHANDRA PURNAMAWAN udah punya 2 medali kelas International.

Gue tulis ini semua hanya ekspressi kebebasan berpikir mengenai kemana olah raga ini akan di bawa, bukan oleh orang yang engga mengerti dunia kita. Gue sangat mendukung keberadaan ABI kalo emang bener mau maju'in BMX sepenuh hati secara independen.....tapi kalo diprovokasi oleh kepentingan suatu kelompok.....jelas-jelas gue engga dukung. Gue harap ABI sadar akan kesalahan fatal yang sudah dilakukanya.....dan sadar banyak sponsor yang secara profesional mau bantu BMX dimasa mendatang......gue akan bantu siapa aja yang mau ngembangin BMX di negeri ini...asal jelas dan terencana.

IBSO selain sebagai wadah komunikasi antar rider, juga harus berperan serta secara langsung untuk bisa bikin pertandingan, anak-anak IBSO kan juga punya kemampuan untuk itu, jangan cuma bisa berbicara negatif terhadap kesalahan orang lain.OK, mudah-mudahan semua bisa jelas.

DIDI ARIFIN