Make your own free website on Tripod.com

SEKILAS LAPORAN, PANDANGAN DAN MANFAAT
DARI ACARA PHILIPS X-RAGE YG DIBUAT OLEH ASOSIASI BMX INDONESIA

Pertama tama saya akan mengomentari tentang keberadaan ABI sebagai suatu wadah bagi para penggemar sepeda BMX. Olah raga sepeda yang membutuhkan ketrampilan, konsentrasi, dan keuletan yang tinggi. (saduran dari selebaran yang dibagikan). Dalam selebaran tsb disebutkan bhw ABI diresmikan tgl 1 April 2001, mempunyai 500 anggota yg tersebar di Jakarta, Bekasi, Tangerang, Bogor, Cianjur, Bandung, Sukabumi, dan dlm wkt dekat akan merambah Jawa Tengah dan Jawa Timur. Keanggotaan ABI terbuka utk umum dan ABI mewadahi club-2 yg ada di kota-2 tsb. ABI juga memiliki program utk mengadakan pertandingan secara teratur dan juga demo ketangkasan bersepeda di sekolah-2, terutama disekolah bermasalah. (coba aja demo di STM Boedoet paling-2 dipalak sepedanya….). selain itu masih banyak misi-2 positif dari ABI yang terlalu banyak kalau akan dijabarkan semuanya. Intinya program yg dicanangkan ABI cukup baik. ( kalau dilihat dari selebarannya…). Tetapi kalau dilihat sebenarnya ABI itu masih sedikit rancu dalam arti apakah wadah tsb independen atau tidak, karena dlm hal lomba kemarin misalnya ABI itu hanya seperti event organizer kebanyakan, yang hanya mencari untung tanpa melihat banyak sekali faktor-2 penting yg seharusnya diutamakan,ternyata diabaikan. Mau contohnya nggak…? Banyak abiss dehh…!

  1. Keberadaan Wim Cycle sbg sponsor bukan utama yg terlalu banyak ikut campur pada teknis pelaksanaannya, bukannya duduk, diam dan liat aja acaranya. Buktinya wakil dari Philips gak ada yg ikut cuap-2 tuhh!!!

  2. Masalah waktu sangat tidak dihargai oleh penyelenggara. Lomba dimulai jam 10.30 dengan janji awal jam 08.30. keren khan..! Mereka sibuk utk mengurusi pendaftaran dan daftar ulang yg seharusnya sudah selesai hari sebelumnya. Tanya aja ama Tora, Joy kutubuku dan Supri gimana ancurnya wkt DU hari jumat dimarkas wim….! Trus wkt acara mau dimulai ketua berhalo-halo lewat mic dr atas panggung, menanyakan apakah acara dapat dimulai….? ( lho…,koq malah nanya ama peserta, aturan peserta yg nanya ama panitia dong….! Tegas dong…, tegas…! Ntar kalo panitia tanya trus dijawab gak siap ama peserta trus bubar dong acaranya…..)

  3. Masalah sarana. Terlepas dari bagaimana dan dari siapa mereka dapet alat-2nya, kaya’nya jauh dari yg diharapkan dehh. Jumlahnya aja sedikit, penempatannya gak tepat ( ada beberapa pohon palemnya ancol ditengah arena ) dan gak efektif alatnya. Yg ada peserta cuma berlomba-lomba utk nge-trik se extreme mungkin biar dapet nilai bagus. Heh peserta jangan terlalu extreme dong, soalnya kalo jatoh gimana, ambulan aja gak ada…! Gila yeee…! Mendingan pada belajar gunain tuh pegs-nya jangan cuma jumping and nge-trik aja, kan pertandingannya street style kan…? Kalo mau jumping doang, ntar kalo ada lomba dirt jumping baru boleh deh ugal-ugalan, copot tuh lo punya pegs….! Dalam hal pemanggilan peserta yang akan turun lomba bukan berdasarkan nomor urut perserta yang udah ada, tapi dipanggil seketika dgn menggunakan abjad nama…! itu juga kalo peserta sebelunya udah selesai lomba. ( gimana dong kalo ada yg namanya sama! )

  4. Sistem penjurian enggak transparan. Kita gak tau akan dinilai dari segi apa, Hardcore…? Trik yg sukses…? Trik yg dilakukan berulang-ulang…? Apa dong…? Gak tau achh…? Oh iya gue lupa, jumlah pesertanya kebanyakan, kan ada 4 kelas tuh, street junior & senior, flatland junior & senior. Semuanya mungkin ada 160 orang. Mulai lomba jam 10.30, mo selesai jam berapa…? Belom lagi acara musiknya yg diselang-seling ama lombanya, kalo gak salah itung ada 10 band yg masing-2 bawain 3 lagu…! 1 lagu 5 menit, nyetem 3 menit, beberes 2 menit, jadi 1 band dipanggung 20 menit..! kali 10 = 200 menit…! Yah pukul rata 3 jam deh…! Boring gak sich…? Blom lagi mc-nya yang masih anak kecil, sma gitu..! mendingan pada jadi model deh, (ya bolehlah face-nya ) soalnya suaranya cempreng abis kaya’ sinden…! Pada saat mc lagi enak-enak nyerocos ( kalah deh suara axl rose ) ( welcome to the jungle ) eh panitia bisa seenaknya ngerebut mic utk ngasih pengumuman yg seharusnya gak perlu. Spt ngasih tau kepeserta bhw dia lagi online ama prambors ( norak lu). Mendingan loe minta rekamin lagu-2 aja ama prambors buat back sound pada saat peserta lomba, bukan komentar dari mc yg ngaco pada saat lomba…! ( ntar deh gue rekamin meggy z ama kuch-kuch hota hae and soundtracknya srimulat…!) ( dung teth teereerereth….). Trus, tau nggak, media gak ada yg ngeliput, kecuali tabloid GO, ( geger otak kali…), gak ada promosi, pengumuman ttg adanya lomba, gak nyebarin pamflet ( cuma ngasih tau ke klub ), pokoknya serba dadakan dehh…! Dan lagi, peserta gak dikasih ijin buat nyobain alat utk beberapa menit spy lebih dapet selahnya gitu…, yg ada pesertanya pada colongan wkt nyobainnya ( nunggu panitia meleng ). Oh iya, hampir lupa lagi.., semua panitia kaya’nya kurang kompak satu sama lain, gak ada yg ngingetin yg lainnya dan terkesan yg satu nurut ama yg lain, gak ada yg protes harus begini atau begitu. ( boleh dong yg satu ngingetin yg lain supaya acara sukses dan wkt berjalan dgn efektif…, ‘tul gak….?) Banyak yg cuma mondar mandir dan jadi penghias panggung aja, dan ikut cuap-2 jadi mc dadakan.Dan lagi, ketua bisa ikutan ngomong dipanggung…! ( loe tuh ketua panitia apa mc…?) ( mangkanya, mcnya yg tau sepeda, biar dia aja yg cuap-2 )

  5. Nah sekarang kembali lagi kemasalah peserta, mumpung inget…! Udah tau proses regristasinya ancur-2an, peserta masih boleh daftar (mangkin banyak dech ), dan yg pasti kan gak ada lampu tuch ( mungkin dikiranya gak sampe malem ) eehh, malahan kerjanya semua serba lelet & lambat. Ayo dong coba…, gimana kek, biar cepet, itung kek wktnya secara matematis ( kalo peserta sekian, wktnya sekian ) bikin kek jadwal jamnya, jumlah peserta & nomor urutnya, peraturan lombanya, apa kek yg lain biar keliatan efektif & gak buang-2 wkt. ( gak semuanya harus diumumin dari panggung yg segede bagong ). Trus masa’ sampe gelap pertandingan belom selesai and masih ada peserta dari mana gitu yg belom turun ( bete gak sich…!) Udah gitu hadiah dari philips yaitu boombox yg cuma satu biji akhirnya diundi ( fun bike kali…). Yg begitu koq kata bosnya wim yg ikut cuap-2 dipanggung pemenang akhir seri nanti mau dikirim ke woodward  ( woodward apaan sich coy…) siapa yg mo bayarin…? Wim cycle..? mendingan suruh modalin anak buahnya beli sepeda aja…! Atau philips…? ( rugi bandar ) gak mungkin..? hadiah boomboxnya aja cuma satu. Yg rush x aja gak janji-2 kaya’ gitu..!!

Di lomba hari Minggu kemaren, meskipun gak semuanya jelek koq…! Masih banyak hal-2 baik pelaksanaannya, seperti peserta dapet kaos & topi ( lumayanlah, gak jelek, meskipun bayar ),   penontonnya disediain tenda supaya gak kepanasan, biasalah, dapet air minum gratis, tempat jurinya bebas halangan krn ada ditower operator panggung, dan ada satu hal yg sebenarnya bagus, tapi sangat riskan utk yg jago tipu-2, yaitu sepeda disediakan tempat khusus, disusun rapi, dikelilingi pengaman, yg menitipkan diberi nomor urut di orang & sepedanya ( kaya’ nitip sendal di masjid ), dan dijaga oleh panitia. Tapi nomor yg tdk ada namanya tsb bisa aja dituker didalem ( pada saat mau ambil sepeda ) dari sepeda yg biasa aja kesepeda bagus disebelahnya. Toh panitia gak tau ini dan itu sepeda siapa. Jadi cara tersebut udah bagus, tapi masih harus dicari solusi yg lain dan tata caranya supaya tidak terjadi hal-2 yg tidak diinginkan. Nah sekian saja komentar dan laporan pandangan mata saya mengenai pelaksanaan lomba minggu kemarin, mudah-2an dikemudian hari akan menjadi lebih baik dari apa yg ada sebelumnya. 

Saya ada kritik utk ABI mengenai ABI sebagai wadah club-2 sepeda yg ada, harusnya ABI independen dong, jangan justru bergelayutan dibawah ketiak sponsor yg terlalu banyak ngatur, yg ikut campur teknis lomba, yg nggak ngebolehin toko sepeda buka stand ( udah ngajuin proposal lho ). ABI juga menjadi rancu ketika utk urusan anggotanya yg di Jakarta, membuat cabang-2 jakbar , pusat, timur, selatan, utara. Buat apa hal tersebut dibuat, Padahal ABI katakanlah semacam PSSI dan klubnya adalah pelita jaya contohnya, tidak perlu ada cabang disatu kota, tapi buka saja cabang atau perwakilan dikota lain, supaya kota lain tidak menjadi iri dengan masalah tersebut. Biarlah untuk wilayah Jakarta ditangani bersama-sama, misalnya dengan perwakilan dari klub, data alamat yg lain, asalkan masing-2 klub mempunyai data tentang klub lain yang ada, toh saya rasa hal tersebut sudah cukup.

Hal terakhir yg dapat diambil dari kejadian-2 yang telah terjadi adalah dengan saling introspeksi, mawas diri dan mengambil hikmahnya semoga dapat menjadi lebih baik dikemudian hari, jangan hanya mencari nilai komersiil semata dibalik suatu wadah aspirasi, dan yang terpenting janganlah kegagalan diawal terbentuknya wadah tsb akan membuat segalanya menjadi terhenti dan tanpa regenerasi. Marilah kita sama-2 untuk mendukung kemajuan dunia olahraga kita khususnya untuk BMX agar menjadi lebih baik dan lebih berprestasi melebihi daripada yang telah ada. Jayalah terus dunia BMX di Indonesia. 

 

Jakarta, 16 April 2001       FRANKY FOREVER

( awas yaa, jangan dikurangin dan ditambah-tambahin………!!! )