Make your own free website on Tripod.com

We Are The Lucky Ones
(What About The Others Then?)

 

Terus terang, setelah gua baca artikel yang dikirim Mr. Didi, gua juga jadi sedikit pengen cuap-cuap yang sebenernya ada hubungannya juga sama artikelnya Mr. Didi tadi.

Gua ngeliat belakangan ini BMX udah mulai diminatin sama anak-anak di Jakarta, 'gak peduli umur atau tingkatan sosial. Gua liat tiap weekend PI Trail yang kita cintai itu mulai dipenuhin sama anak-anak yang berebutan nyoba jumping the old tabletop.. malahan kalo gua boleh jujur, ada dari beberapa anak-anak itu yang gua nilai punya nyali jauh lebih gede dibandingin gua waktu pertama kali nyoba jumping di tabletop itu.

Gua pikir gua banyak belajar dari apa yang kita liat dari anak-anak itu. Kadang-kadang gara-gara kita terlalu ngedapetin informasi dari dunia BMX lebih gampang dari mereka, kita malah lupa sama hal yang paling dasar dari BMX. BMX is for Fun!! Kita kadang-kadang terlalu ngebayangin kalo kita tuh harus bisa kayak Nyquist, Nastazio, Taj dan yang lainnya yang akhirnya kita nge-push diri kita terlalu jauh tanpa nyadarin batasan diri kita masing-masing. Akhirnya ya kita sendiri yang jadi stress, yang ngakibatin kita jadi 'gak bisa nikmatin maen sepeda BMX secara penuh. Gua rasa kalo kita lebih nekanin ke diri kita kalo yang gua cari tuh "fun"-nya, bukan karena gua pengen dipuji atau dianggap paling jago dari yang laennya, kita bakalin lebih bisa ngenikmatin enaknya maen BMX.

Balik ke anak-anak tadi. Gua sendiri 'gak bakal berani kalo disuruh dirt jumping pake sepeda kayak tuh anak-anak punya, cuman gua liat mereka kok bisa nikmatin maen BMX? Kalo gua jadi mereka mungkin pikiran gua waktu pertama kali ngeliat orang maen BMX kayak gini: "Wah lagi ngapain tuh orang-orang? Kayaknya enak deh jumping pake sepeda kayak mereka!! Kalo gua beli sepeda BMX bekas murah-murahan, pasti gua bisa deh kayak mereka!!"
Jadi kesimpulan dari  kalimat di atas tuh mereka pengen bisa cuman nikmatin apa yang kita lakuin, gimana juga caranya mereka pengen maen kayak kita karena apa yang kita lakuin mereka nilai punya kenikmatan tersendiri.

Dari situ gua mikir. Bagi gua, salah satu dari orang yang beruntung punya sepeda BMX  "beneran" (itu juga gua beli dari pesangon gua, LOL) dan temen-temen BMXers laennya, yang mungkin punya ilmu per-BMX-an lebih dari mereka, kita juga harus ngakuin biar jelek-jelek gitu mereka juga BMXers.. Dan buat kita-kita yang lebih "melek" gua rasa jadi kewajiban kita untuk terus mendorong mereka untuk lebih maju lagi. Mereka kan punya kesamaan sama kita; sama-sama suka BMX, dan mereka tuh juga bisa kita gunain jadi sarana untuk buat BMX lebih ngetop lagi.

Buat gua pribadi (dan mungkin juga para Old Schoolers laennya) tuh 'gak ada kepuasan yang lebih tinggi dari ngeliat olahraga BMX maju dan lestari di Indonesia, kali-kali gua bisa bilang ke cucu gua nanti kalo gua dan temen-temen gua yang bikin olah raga BMX diakuin di Indonesia.
Lepas dari dianggap gagal enggaknya event yang diselenggarain ABI kemaren, gua rasa bukan urusan kita... Urusan kita cuman apa yang bisa kita lakuin untuk BMX supaya lebih maju lagi dan gimana caranya BMX tetep "fun", lepas dari urusan politik, dagang, dan campur tangan pihak laen yang 'gak ngerti BMX.

Gua yakin kita bisa.............

-The Azrael-
Keep on ridin' guys!!