Make your own free website on Tripod.com

Why I Ride BMX
(my sucky attemp to answer that question)

Gua rasa di antara kita ada yang penasaran kenapa kita milih BMX.. Kenapa kita ngabisin waktu kita tiap weekend (buat para oldschoolers) atau mungkin hampir setiap harinya di sepeda yang kebanyakan orang bilang punyanya anak kecil. Kita bahkan rela-relain ngabisin uang kita untuk spare-parts sepeda yang kalo dipikir cukup mahal juga, kita juga bahkan suka mulai ngelawan "kodrat" yang udah Tuhan tentuin (Udah tau kalo bakalan ujan, kita masih maksain pergi ke PI, yah jadinya keujanan deh!!), belum lagi pertanyaan kenapa kita berani nanggung resiko untuk celaka tiap kita main sepeda?
Tapi semuanya itu berpangkal pada satu pertanyaan: Kenapa kita milih BMX sebagai bagian dari hidup kita??

Buat gua yang udah termasuk "uzur" di komunitas kita ini, mungkin perlu satu waktu nyoba untuk nanyain pertanyaan di atas tersebut ke diri gua sendiri. Gua rasa pertanyaan-pertanyaan itu gua butuhin supaya gua bisa tau kenapa gua milih untuk ngelakuin suatu tindakan yang mungkin buat orang "normal" rada 'gak masuk akal. Gua rasa kalo gua bisa ngejawab pertanyaan-pertanyaan tersebut paling nggak gua ngerasa kalo ada sesuatu yang "make sense" dari pilihan gua, dan jadinya gua bakalan ngerasa kalo ada sesuatu yang pantes untuk gua perjuangkan dari pilihan tersebut, ada sesuatu yang mungkin punya nilai positif bukan hanya buat gua tapi juga buat temen-temen yang juga milih BMX sebagai bagian dari hidup mereka.

Untuk ngejawab semua itu gua rasa gua harus mulai balik ke tahun delapan puluhan, waktu gua pertama kali kenal sama apa yang namanya BMX.

Terus terang gua mulai tertarik sama BMX gara-gara satu orang temen sekolah gua yang waktu itu udah maen BMX duluan. Gua inget dulu tuh dia punya GT Performer warna kuning yang dia bawa ke sekolah tiap hari. Tiap pulang sekolah dia suka mamerin beberapa trick freestyle (waktu itu belon ada istilah flatland, yang ada cuman race dan yang selain race disebut freestyle) di depan cewek-cewek yang pada waktu itu buat gua rada kesel; pikiran gua nih orang sok pamer banget sih, baru bisa akrobat dikit pake sepeda aja udah sombong!

'Gak lama setelah itu kebetulan pacar kakak gua minjemin video yang judulnya "BMX Bandit", nah di situ tuh mata gua baru kebuka kalo BMX tuh "cool" banget! Gua inget sehabis nonton tuh film gua maksa ibu gua untuk beliin gua sepeda BMX dan 'gak lama setelah itu gua dibeliin sepeda merk "Oyama" yang bener-bener sucks(maklum gua belon tau merek yang bagus), gua nyoba lompatin jumpingan "homemade" dari papan dan head tube-nya langsung retak!!

Setelah gua mulai gabung sama anak-anak BMX lokal (termasuk sama temen gua yang punya GT Performer itu), mulai deh gua dikit-dikit ngerti mana sepeda yang bagus dan mana sepeda yang jelek. Pada waktu itu sepeda bagus yang beredar lumayan banyak,ada beberapa sepeda merek Diamond Back, GT, Skyway, Hutch, Kuwahara, Haro dan Redline (Oldschoolers, inget 'gak tuh merek?). Tapi yang paling ngeselin, toko sepeda waktu itu adatnya jelek!! Suka banget nuker spare part yang asli sama yang lokalan. Mangkanya setelah gua mutusin untuk beli sepeda merek Diamond Back, gua bilang sama yang punya toko (Gua beli di PD Mini jalan Tendean, sekarang udah tutup gara-gara kebakaran) kalo gua mau sepeda yang masih di kardus.

Kayaknya dulu boleh gua bilang 'gak ada hari tanpa sepeda. Tiap pulang sekolah gua dan temen gua langsung pergi ke Pondok Labu. Di sana setelah semua temen-temen ngumpul, kita pergi ke Cinere untuk sekedar jalan-jalan dan kalo ketemu "geng" sepeda laen yang waktu itu lumayan banyak, kita biasanya suka ngadu trik freestyle (flatland). Kadang dari ngadu trik kayak gitu, akhirnnya temen kita malah jadi nambah!! Dari beberapa "geng" biasanya suka janjian ketemu di suatu tempat untuk jalan bareng. Emang banyak juga yang reseh, ada kelompok-kelompok yang kerjaannya suka ngembat sepeda dari kelompok laen. Abis BMX ngetop banget sih!! Tiap anak pasti pengen punya BMX, jadi pasaran BMX embatan juga bagus buat anak-anak yang pengen BMX dengen harga "miring".

BMX mulai ilang pamornya setelah "trend" skate-board mulai muncul. Temen-temen gua banyak yang pindah jadi skate-boarder, dan banyak juga yang udah berhenti sama sekali gara-gara udah mulai sibuk sekolah (atau gara-gara udah bosen). Toko sepeda juga mulai berhenti jual BMX setelah "trend" MTB muncul, gua mulai keabisan "source" untuk sepeda BMX gua, sampe akhirnya gua harus make ban sepeda warna kuning yang gua benci banget, karena merk tioga comp III yang ada cuman kuning doang. Gua 'gak ikut-ikutan pindah ke skate-board (sebagian karena gua bener-bener takut naek skate-board), gua nyoba maen sepeda sendirian sampe akhirnya gua berhenti sama sekali(boring sih maen sepeda sendirian!!).

Ada yang buat gua 'gak bisa ngelupain BMX.. Ada yang buat gua terus nyimpen BMX gua.. Ada yang buat gua bilang ke Ibu gua kalo suatu waktu BMX muncul lagi, gua pasti bakal maen BMX lagi! Tuh BMX akhirnya gua simpen aja di gudang sambil ngarepin semoga suatu hari BMX bakalan "hidup" lagi.

Sampe akhirnya taun '98 kemaren.. Gua lagi ngecat mobil gua di Pondok Labu dan suatu hari gua nolongin yang punya bengkel cat mobil benerin MTB-nya. Dia terus nanya kok gua ngerti benerin sepeda dan gua bilang ke dia kalo duluuu banget gua tuh hobi maen sepeda BMX. Dari situ mendadak gua jadi kangen sama sepeda gua yang selama ini ngejegrok di gudang. Gua pikir daripada naek bis ke bengkel mendingan naek sepeda, itung-tung ngirit dikit! Setelah itu gua bongkar deh gudang gua, tuh BMX trus gua benerin dan jadi deh gua bolak-balik ke bengkel pake BMX tua gua!

Suatu hari gua pikir kalo gua butuh kunci buat sepeda gua, dan 'gak sengaja gua lewat di depan tokonya si Chandra yang dulu ada di jalan Fatmawati. Gua liat tuh tokonya si Chandra masang wheel-cover merek UNI di depan tokonya dan gua liat juga ada beberapa sticker merek yang gua kenal, kayak GT dan Airwalk di kaca tokonya tersebut. Gua pikir, wah tuh toko kok masang merek-merek keren, jangan-jangan di dalemnya jual sepeda bagus! Jadi dengan alasan mau beli kunci sepeda gua buka deh pintu tuh toko... Dan yang buat gua kaget campur seneng, gua liat di tembok sebelah kiri berjejer sepeda BMX yang lumayan banyak!! Chandra terus deketin gua dan bilang,"Maen BMX juga mas?"(emang gua kayak mas-mas?). Gua jawab kalo dulu gua pernah maen BMX dan sekarang udah berhenti gara-gara udah ketuaan. Chandra trus bilang kalo dia aja yang udah punya anak masih maen BMX, yah udah deh gua terus gabung maen di PI sama anak-anak yang laen.
Gua inget sepulangnya gua dari toko si Chandra gua teriak-teriak kegirangan, gua bilang ke Ibu gua kalo BMX hidup lagi!! Gua excited banget sampe malemnya walau udah gelap banget gua ke PI untuk meriksa tempat maen gua yang baru sambil bawa senter!!

Dari kedua komunitas BMX tersebut (tahun 80-an dan 90-an) ada beberapa kesamaan yang gua liat. Yang pertama excitement, ada perasaan excited diantara para BMXer untuk ngadepin tantangan yang harus mereka hadapi dan ada perasaan kepuasaan tersendiri setelah tantangan tersebut berhasil mereka hadapi. Yang kedua kebersamaan, ada perasaan bahwa kita memang berada di tempat yang benar.. yaitu bersama teman-teman yang mempunyai minat yang sama dan juga mempunyai pandangan yang sama terhadap suatu hal yang kita sukai. Perasaan bahwa kita semua adalah "comrade at arms" di dunia BMX ini. Yang ketiga dan terpenting adalah persahabatan. Sesuatu yang buat kita kumpul bareng-bareng biar udah mendung banget, yang buat kita rela sakit-sakitan dan bengkak-bengkak kalo jatuh dari sepeda, yang buat kita mau ngegenjot sepeda kita dari Depok ke PI adalah persahabatan!! Gua yakin elu pade 'gak bakalan rela ngelakuin apa yang tadi gua bilang kalo suasananya 'gak bersahabat! Gua yakin elu pade juga 'gak bakal tertarik untuk maen BMX kalo orang-orangnya pada ngeselin!!

Gua rasa gua udah nemuin jawaban dari pertanyaan-pertanyaan di atas tadi.. Paling nggak menurut gua diri gua udah puas sama jawaban yang gua temuin. Gua rasa emang pada intinya persahabatan tadi itu yang gua suka dari komunitas BMX. Itu juga jawaban kenapa gua 'gak bisa ngelupain BMX waktu dia mati di akhir 80-an, kenapa gua kangen banget sama dunia BMX, dan kenapa gua mau nyoba maen BMX lagi sekarang.

Jadi menurut gua, kita para BMXer harus ngusahain gimana mempertahankan dan bahkan mengembangkan BMX di negara kita ini. Karena ada hal positif dari BMX yang pantes untuk kita perjuangkan... PERSAHABATAN!!!

The Azrael